Kajian Islam Tarakan

Kajian Islam, Sunnah, Kitab, Fiqih, Tafsir Qur'an oleh Ustadz Ahlu Sunnah Wal Jama'ah di Taman Taman Surga Kota Tarakan. Informasi dan Dokumentasi Kajian, Jadwal, Video, Foto, Artikel, Do'a, Pengajian Islam di Masjid Tarakan. #kajiantarakan #kajianislamtarakan #kajiansunnahtarakan #kajiankitabtarakan #kajianfiqihtarakan #kajiantafsirtarakan #kajianhadisttarakan #tarakanngaji #tarakanmengaji #masjidtarakan

Tanda Keberuntungan

Tanda Keberuntungan - Qoutes - Kajian Tarakan
Tanda Keberuntungan

Semakin bertambah ilmunya,
semakin rendah hati....
Semakin bertambah amal shalihnya,
semakin khawatir dan berhati-hati...
semakin berkurang sifat rakusnya 
terhadap dunia...
Semakin bertambah hartanya,
semakin banyak memberi...
Semakin tinggi pangkat dan
kedudukannya, semakin dekat dan 
semakin banyak membantu orang
lain...(Al-Badai' :204)

-@abdullah al-jirani

Sumber FB : Abdullah Al Jirani
27 Maret 2018·

Kajian Kitab Nashoihul Ibad di Masjid Al Muharram Ladang Tarakan oleh Ustadz Arman Aryadi 20200216

Tarakan Kajian Kitab Nashoihul Ibad di Masjid Al Muharram Ladang Bersama Ustadz Arman Aryadi, S.HI

Achmad Zaky Al Fuady menayangkan siaran langsung — bersama Nanang Kurniawan dan 20 lainnya di Masjid Al Muharram.
Kemarin pukul 05.48 · Tarakan ·
#Haloqoh_Fajar
Bersama Al Ustadz Arman Aryadi S.H.i Al Hafidz
Kitab Nashoihul 'Ibad karya Syeikh Muhammad Nawawi bin Umar Al Bantani Al Jawi

Sumber Facebook : Achmad Zaky Al Fuady (https://www.facebook.com/bang.zaki.9047)

di upload ulang oleh channel Youtube : Tarakan Info (https://www.youtube.com/channel/UCryFul7HqIHLGV4gTmJSMHA)

Website Kajian Tarakan : https://kajian.tarakan.info
Facebook KajianTarakan : https://www.facebook.com/kajiantarakan/
Twitter Kajian Tarakan : https://twitter.com/kajiantarakan
Youtube Kajian Tarakan : https://www.youtube.com/playlist?list=PLQkBcfA8bVriHYJe_ZsH8sQc_Z7hLNpoC

#kajiansunnahtarakan #kajianislamtarakan #kajiantarakan #kajianfiqihtarakan #kajiankitabtarakan #kajianmuslimtarakan #kajianmuslimahtarakan #tarakaninfo #tarakan #tarakaninfo #infotarakan #kotatarakan #tarakankota #kajianustadztarakan #masjidtarakan #tarakan #ngajifiqihtarakan #tarakanmengaji #tarakanngaji #ustadzarmanaryadi

kajian tarakan, kajian sunnah tarakan, kajian islam tarakan, kajian fiqih tarakan, kajian kitab tarakan, kajian muslim tarakan, kajian muslimah tarakan, kajian ustadz tarakan, kajian habib tarakan, masjid tarakan, tarakan info, kota tarakan, tarakan kota, info tarakan, tarakan, kajian

Berbeda Tapi Tetap Bersaudara

Berbeda Tapi Tetap Bersaudara - Qoutes - Kajian Islam Tarakan
Berbeda Tapi Tetap Bersaudara

Perbedaan pedapat dalam masalah furu'iyyah (cabang agama), 
baik dalam hal aqidah atau fiqh ibadah, berkonsekwensi empat hal : tidak boleh memaksakan pendapat kepada orang lain, saling menghormati, tidak boleh saling menyesatkan, dan tidak boleh membangun wala' (loyalitas) serta bara' (kebencian) di atasnya. Inilah manhaj Salaf. Jika tenyata sebaliknya, berarti belum mengerti apa dan bagaimana manhaj Salaf yang sesunguhnya.

~@abdullah al-jirani

Sumber FB : Abdullah Al Jirani
11 Maret 2018 pukul 13.23 · 

Berani Mengakui Kebaikan Orang Lain

Berani Mengakui Kebaikan Orang Lain - Kajian Aa Gym
Berani Mengakui Kebaikan Orang Lain

Jika kita berani mengakui kelebihan, jasa dan kebaikan orang lain. Niscaya kita akan menjadi orang yang ahli syukur.

Aa Gym

KH. Abdullah Gymnastiar
5 November pukul 13.39 ·

Kajian Bidayah Al Hidayah 20200214 di Masjid Al Barokah Skip Tarakan oleh Ustadz Arman Aryadi 20200214

Kajian Bidayah Al Hidayah di Masjid Al Barokah Skip Tarakan oleh Ustadz Arman Aryadi, S.HI

Nanang Kurniawan menayangkan siaran langsung.
14 Februari pukul 18.56 ·

Sumber FB : Nanang Kurniawan (https://www.facebook.com/nanang.kurniawan.503)

di upload ulang oleh channel Youtube : Tarakan Info (https://www.youtube.com/channel/UCryFul7HqIHLGV4gTmJSMHA)

Website Kajian Tarakan : https://kajian.tarakan.info
Facebook KajianTarakan : https://www.facebook.com/kajiantarakan/
Twitter Kajian Tarakan : https://twitter.com/kajiantarakan
Youtube Kajian Tarakan : https://www.youtube.com/playlist?list=PLQkBcfA8bVriHYJe_ZsH8sQc_Z7hLNpoC

#kajiansunnahtarakan #kajianislamtarakan #kajiantarakan #kajianfiqihtarakan #kajiankitabtarakan #kajianmuslimtarakan #kajianmuslimahtarakan #tarakaninfo #tarakan #tarakaninfo #infotarakan #kotatarakan #tarakankota #kajianustadztarakan #masjidtarakan #tarakan #ngajifiqihtarakan #tarakanmengaji #tarakanngaji #ustadzarmanaryadi

kajian tarakan, kajian sunnah tarakan, kajian islam tarakan, kajian fiqih tarakan, kajian kitab tarakan, kajian muslim tarakan, kajian muslimah tarakan, kajian ustadz tarakan, kajian habib tarakan, masjid tarakan, tarakan info, kota tarakan, tarakan kota, info tarakan, tarakan, kajian

Keutamaan Ibadah Haji dan Umroh

Keutamaan Ibadah Haji dan Umroh - Qoutes - Kajian Islam Tarakan
Keutamaan Ibadah Haji dan Umroh

“Ibadah umrah ke ibadah umrah berikutnya adalah penggugur (dosa) di antara keduanya, dan haji yang mabrur tiada balasan (bagi pelakunya) melainkan surga" (HR. al-Bukhari dan Muslim).

Sumber FB : KH. Abdullah Gymnastiar
4 November pukul 17.34 ·

Kajian Bidayah Al Hidayah di Rumah Tahfidzh Bunda At Taqwa Sebengkok Tarakan 20200212

Kajian Bidayah Al Hidayah di Rumah Tahfidzh Bunda At Taqwa Sebengkok Tarakan Bersama Ustadz Arman Aryadi, S.HI

Arman Ar Ryadhy menayangkan siaran langsung.
18 jam ·
Pengajian Bidayah Al Hidayah ibu2 Rumah Tahfidzh Bunda At Taqwa Sebengkok...

Sumber FB : Arman Ar Ryadhy (https://www.facebook.com/armand.elryadhy)

di upload ulang oleh channel Youtube : Tarakan Info (https://www.youtube.com/channel/UCryFul7HqIHLGV4gTmJSMHA)

playlists : Kajian Tarakan (https://www.youtube.com/playlist?list=PLQkBcfA8bVriHYJe_ZsH8sQc_Z7hLNpoC)

Website Kajian Tarakan : https://kajian.tarakan.info
Facebook Kajian Tarakan : https://www.facebook.com/kajiantarakan/
Twitter Kajian Tarakan : https://twitter.com/kajiantarakan
Youtube Kajian Tarakan : https://www.youtube.com/playlist?list=PLQkBcfA8bVriHYJe_ZsH8sQc_Z7hLNpoC

#kajiantarakan #kajianislamtarakan #kajiansunnahtarakan #kajiankitabtarakan #kajianfiqihtarakan #kajiantafsirtarakan #kajianhadisttarakan #tarakanngaji #tarakanmengaji #masjidtarakan #tarakanayongaji #tarakaninfo #infotarakan #kotatarakan #tarakankota #tarakan

kajian tarakan, kajian islam tarakan, kajian sunnah tarakan, kajian kitab tarakan, kajain fiqih tarakan, kajian tafsir tarakan, kajian hadist tarakan, tarakan ngaji, tarakan mengaji, masjid tarakan, tarakan ayo ngaji, tarakan info, info tarakan, kota tarakan, tarakan kota, tarakan

Ilmu dan Hikmah

Ilmu dan Hikmah - Qoutes - Kajian Islam Tarakan
Ilmu dan Hikmah

Ilmu tanpa hikmah akan liar, hikmah tanpa ilmu akan tersesat

Salah satu ciri keberhasilan dakwah seorang da'i apabila dia mampu membentuk jama'ahnya untuk berlapang dada dan menghargai pendapat orang lain dalam masalah khilafiyyah.

Karena berarti dia telah mampu menanamkan ilmu sekaligus hikmah.

-@abdullah al-jirani

Sumber FB : Abdullah Al Jirani
26 Maret 2018 pukul 06.51 ·

Kajian Fiqih Sholat di Masjid Al Barokah Skip Tarakan bersama Ustadz Arman Aryadi 20200211

Kajian Fiqih Sholat di Masjid Al Barokah Skip Tarakan bersama Ustadz Arman Aryadi, S.HI

Nanang Kurniawan — bersama Achmad Zaky Al Fuady dan 49 lainnya di Mesjid Al Barokah, Skip Tarakan.
19 jam · Tarakan ·
Maaf Siaran Ulang

Sumber FB : Nanang Kurniawan (https://www.facebook.com/nanang.kurniawan.503)

di upload ulang oleh channel Youtube : Tarakan Info (https://www.youtube.com/channel/UCryFul7HqIHLGV4gTmJSMHA)

playlists : Kajian Tarakan (https://www.youtube.com/playlist?list=PLQkBcfA8bVriHYJe_ZsH8sQc_Z7hLNpoC)

Website Tarakan Info : https://www.tarakan.info
Web Sejuk  Tarakan : https://sejuk.tarakan.info
Web Kajian Tarakan : https://kajian.tarakan.info

#kajiansunnahtarakan #kajianislamtarakan #kajiantarakan #kajianfiqihtarakan #kajiankitabtarakan #kajianmuslimtarakan #kajianmuslimahtarakan #tarakaninfo #tarakan #tarakaninfo #infotarakan #kotatarakan #tarakankota #kajianustadztarakan #masjidtarakan #tarakan #ngajifiqihtarakan #tarakanmengaji #tarakanngaji #ustadzarmanaryadi

kajian tarakan, kajian sunnah tarakan, kajian islam tarakan, kajian fiqih tarakan, kajian kitab tarakan, kajian muslim tarakan, kajian muslimah tarakan, kajian ustadz tarakan, kajian habib tarakan, masjid tarakan, tarakan info, kota tarakan, tarakan kota, info tarakan, tarakan, kajian

Saksikanlah Tabligh Akbar Spesial Damai Indonesiaku Bersama 12 Penceramah di TVOne 20200215

Saksikanlah Tabligh Akbar Spesial Damai Indonesiaku Bersama 12 Penceramah di TVOne 20200215 - Kajian Islam Tarakan
Saksikanlah Damai Indonesiaku Bersama 12 Penceramah Dakwah Rahmatan Lil Alamin di Spesial HUT TVOne 12 Tahun Bersatu Untuk Maju

12 tahun @tvonenews menjadi stasiun tv berita nomer satu, dan damai indonesiaku mengawal selama hampir usia tvone, bersama banyak penceramah yang telah ikut mengabarkan dakwah Rahmatan lil a’lamin. Kami hadirkan penceramah penerus dari pejuang dakwah yang telah kembali ke pangkuanNya, dan juga pendakwah lainnya. Selamat HUT TVONE ke 12, kami hadir di layar kaca anda, dengan 12 pendakwah di hari Sabtu 15 Feb 2020 pukul 12.30 WIB. InsyaAllah Live dari Masjid Raya al ittihad legenda Wisata Cibubur

 *السلام عليكم ورحمة الله وبركاته*
*UNDANGAN* 🙏🙏
*TABLIGH AKBAR SPESIAL DAMAI INDONESIAKU - TV One* *(12 NARASUMBER)*
*بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ*
*مَنْ يُرِدْ اللَّهُ بِهِ خَيْرًا يُفَقِّهْهُ فِي الدِّينِ *
_"Siapa saja yang ALLAAH kehendaki baginya kebaikan maka ia akan *difahamkan dalam masalah agama*"_ *[H.R. Bukhari & Muslim]*
*12 NARA SUMBER*
👳‍♂Ustadz Fikri Haikal MZ
👳‍♂Gus Yusron Shidiq
👳‍♂Habib Ir. Nabiel Al Musawa, MSi
👳‍♂Ustadz Aswan Faisal
👳‍♂KH. Syarif Matnadjih
👳‍♂Ustadz Abdul Syukur 
👳‍♂KH. Sumarno Syafi'i
👳‍♂Syekh Ahmad Al Misry
👳‍♂Habib Prof. DR. Ahmad Al Kaff, MA
👳‍♂Ustadz Yusuf Mansur
👳‍♂KH. DR. Cholil Nafis, MA
👳‍♂Ustadz Abdul Somad *(taping)*

*📆⏰WAKTU:*
```Sabtu, 15 Februari 2020, Ba'da Sholat Dzuhur - selesai.```

🕌 *LOKASI:* ```Masjid Raya Al Ittihad Komp Perumahan Legenda Wisata Cibubur```
*_Google map:_* https://goo.gl/maps/L8nHhszz6s32

*💡INFORMASI LEBIH LANJUT:*
1⃣Sekretariat Al Ittihad:
021-82498368
2⃣Kesempatan emas memperbanyak tabungan akhirat melalui infaq mendukung acara ini & dakwah Ittihad lainnya dapat via transfer:
```Rekening Masjid Al-Ittihad-Infak&Shodaqoh```
```Bank Syariah Mandiri```
```7067979798```
*وَ السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ*
*#DKM_Al-Ittihad*
*#MT_Muslimah_Al-Ittihad*
*#PRIMA_Al -Ittihad*
*#Damai_Indonesiaku_TVOne*

Sumber Instagram : damai_tvone

Hadirilah Kajian Islam Fiqih Kitab Riyadhus Shalihin di Masjid Darun Najah Karang Anyar Tarakan 20200212

Hadirilah Kajian Islam Fiqih Kitab Riyadhus Shalihin di Masjid Darun Najah Karang Anyar Tarakan 20200212 - Kajian Islam Tarakan
Hadirilah Kajian Islam Fiqih Kitab Riyadhus Shalihin di Masjid Darun Najah Karang Anyar Tarakan Bersama Ustadz Abdul Wachid, S.PdI 

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Hadirilah Kajian Fiqih kitab Riyadhus Shalihin 12 Februari 2020, ba'da Sholat Magrib bersama Ustadz Abdul Wachid, S.PdI

dengan Tema : "Syarat Rukun Menguburkan Jenazah"

Rabu, 12 Februari 2020

Ba'da Magrib s/d masuk waktu Isya'

Di Masjid Jami' Darun Najah (Karang Anyar - Tarakan)

Sumber FB : Masjid Darun Najah
Baru saja ·

Bayangkan Rasulullah

Bayangkan Rasulullah - Qoutes - Kajian Islam Tarakan
Bayangkan! Rasulullah...

هل تؤلمك أسنانك؟
رسول الله كسرت رباعيته!
هل اهتمت بشيئ لم تفعله؟
رسول الله اتهم بالسحى والجنون

Saat kamu mengeluh sakit gigi ?
Bayangkan Rasulullah yang patah giginya (saat berperang dijalan ) Allah

Saat kamu difitnah ?
Bayangkan Rasulullah yang dituduh penyihir dan orang gila

Sumber FB : Syekh Ali Jaber

Ruqyah 1000 Masjid : Gema Tauhid Kaltara 20200222

Ruqyah 1000 Masjid : Gema Tauhid Kaltara 20200222 - Kajian Islam Tarakan
[RUQYAH 1000 MASJID : Gema Tauhid Kaltara]

Assalamu'alaikum wr wb.
Hadir di bumi paguntaka, Ust. Muhammad Zunaidi, S.Pd.I (Praktisi & Trainer Ruqyah Syar'iyyah Internasional, Ketua Umum Qur'anic Healing International dan Narasumber Ruqyah TV Nasional) dalam rangkaian agenda RUQYAH 1000 MASJID : Gema Tauhid Kaltara.

Kegiatan akan dilaksanakan sebagai berikut.
1. Ruqyah Massal
Hari, tanggal : Sabtu, 22 Februari 2020
Waktu : 07.30 wita
Tempat : Masjid Besar At Taqwa (Jl. P. Diponegoro, Sebengkok)
Ket : GRATIS, TIDAK BERBAYAR

2. Ruqyah Syar'iyyah Holistik
Hari, tanggal : Ahad, 23 Februari 2020
Waktu : 08.00 wita
Tempat : Guest House Walet (Jl. Mulawarman, Sebrang Samsat)
Ket : HTM Rp 200.000, terbatas hanya untuk 70 peserta

Sahabat akan diajak untuk,
- Mengenali Tabiat Fitrah Jiwa
- Mengungkap Rahasia Kenapa Tak Kunjung Sembuh
- Tazkiyatunnafs Mendobrak Pertahanan Setan
- Ruqyah Efektif Dengan Terminologi Lalat Dan Sampah
- Bedah Cara Terapi Gangguan AIN Dan Hasad

Semoga Allah mudahkan untuk hadir 🙏
-----------------------------------------------------------------
Rekening Sedekah Pesantren
Bank Muamalat 606 0013 570
A.n. Pesantren Tahfizh Daarul Quran Kaltara

PPPA Daarul Qur'an Kaltara Office Branch
Jalan Seroja RT. 2 No. 49, Karang Anyar
Tarakan, Kalimantan Utara
📱0811 5375 222
Email : pppadaqu.tarakan@gmail.com
Follow us
IG : @pesantrendaqu_kaltara
FP : PPPA Daqu Kalimantan Utara

Sumber FB : PPPA Daarul Qur'an Kalimantan Utara
11 Februari 2020 6 jam ·

Hadirilah dan Syiarkanlah Istighotsa Akbar Majelis Gabungan Kota Tarakan 20200215

Hadirilah dan Syiarkanlah Istighotsa Akbar Majelis Gabungan Kota Tarakan 20200215 - Kajian Islam Tarakan
Hadirilah dan Syiarkanlah Istighotsa Akbar Majelis Gabungan Kota Tarakan

Untuk Umum Muslimin Muslimat Kota Tarakan

Dengan Tema : "Dalam Naungan Cinta Menyampaikan Risalah Sayyidina Rosulillah SAW"

Pada : Sabtu, 15 Februari 2020

di : Masjid Agung Al Ma'Arif (Selumit - Tarakan)

Sholat Isya' Berjama'ah s/d Selesai

Sumber FB : Albahri bersama Arman Ar Ryadhy.
10 Februari 2020 (22 jam ·)

Ramaikan, hadirkan, luangkan, sempatkan, jangan sia sia kan,pastikan, syi'ar kan,info kan,bagikan, kita gembirakan baginda Rosululloh mencari berkah 🤲

Ustadz Arman Aryadi, S.HI : "Berkah majelis semoga bisa menjadi tolak bala"

Kajian Kitab Fathul Qorib di Masjid Al Hidayah Ladang Dalam Tarakan oleh Ustadz Abdul Wachid 20200210

Kajian Kitab Fathul Qorib di Masjid Al Hidayah Ladang Dalam Tarakan oleh Ustadz Abdul Wachid, S.PdI

Alhidayah Tarakan menayangkan siaran langsung.
10 Februari pukul 18.56 ·
0127

Sumber FB : Alhidayah Tarakan (https://www.facebook.com/alhidayah.tarakan)

di upload ulang oleh channel Youtube : Tarakan Info (https://www.youtube.com/channel/UCryFul7HqIHLGV4gTmJSMHA)

playlists : Kajian Tarakan (https://www.youtube.com/playlist?list=PLQkBcfA8bVriHYJe_ZsH8sQc_Z7hLNpoC)

Website Kajian Tarakan : https://kajian.tarakan.info

Facebook Kajian Tarakan : https://www.facebook.com/kajiantarakan/

Twitter Kajian Tarakan : https://twitter.com/kajiantarakan

#kajiantarakan #kajianislamtarakan #kajiansunnahtarakan #kajiankitabtarakan #kajianfiqihtarakan #kajiantafsirtarakan #kajianhadisttarakan #tarakanngaji #tarakanmengaji #masjidtarakan #tarakanayongaji #tarakaninfo #infotarakan #kotatarakan #tarakankota #tarakan

kajian tarakan, kajian islam tarakan, kajian sunnah tarakan, kajian kitab tarakan, kajain fiqih tarakan, kajian tafsir tarakan, kajian hadist tarakan, tarakan ngaji, tarakan mengaji, masjid tarakan, tarakan ayo ngaji, tarakan info, info tarakan, kota tarakan, tarakan kota, tarakan

Anugerah atau Musibah?

Anugerah atau Musibah? - Qoutes - Kajian Islam Tarakan
Anugerah atau Musibah?

Imam Asy-Syafi'i ditanya: kondisi apa yang paling Allah sukai, anugerah kah atau musibah?

Maka beliau menjawab: anugerah tidak akan datang kecuali setelah datangnya musibah

Jadi, bersabarlah terhadap musibah maka Allah akan membuat bahagia dengan anugerah-Nya.

Sumber FB : Syekh Ali Jaber
22 Januari pukul 13.16

Kajian Muslimah di Masjid Darussalam Karang Anyar Tarakan oleh Ustadzah Dra Hj Qomariyatul Hidayah 20200209

Kajian Muslimah di Masjid Darussalam Karang Anyar Tarakan oleh Ustadzah Dra Hj Qomariyatul Hidayah

[KAJIAN MUSLIMAH]

Alhamdulillah telah terlaksana Kajian Muslimah pada hari Ahad (09/02) bertempat di Masjid Darussalam, Karang Anyar.

Kajian Muslimah kali ini membahas seputar "Tata Cara Penyelenggaraan Jenazah Muslimah".
Disampaikan oleh pemateri, Ustadzah Dra. Hj. Qomariyatul Hidayah atau yang akrab disapa Hj. Qomariya, bahwa penyelenggaraan jenazah dihukumi fardhu kifayah dalam syariat islam.
Hal ini berarti, kewajiban muslim untuk menyelenggarakan pengurusan jenazah telah gugur apabila sudah ada sebagian muslim yang melaksanakan.

Mengingat pentingnya hal ini terutama dalam keseharian, Daarul Qur'an Kaltara bekerjasama dengan @kstarakan @ppalc.tarakan dan Komunitas Sahabat Tahfidz memberikan kesempatan para muslimah untuk mempelajari dengan mendalam terkait tata cara penyelenggaraan jenazah.
Dalam keseharian juga masih sering ditemukan beberapa hal yang kurang tepat seperti posisi mayit yang tidak dihadapkan ke kiblat dengan benar (yang benar menghadapkan kaki ke arah kiblat), atau masih kurang tepat dalam hal memandikan dan mengkafani.

Praktek mengkafani dilakukan di akhir sesi untuk memperdalam pemahaman.
Para jama'ah nampak begitu antusias dan banyak mengajukan pertanyaan yang berkaitan dengan penyelenggaraan jenazah terutama hal-hal yang sering ditemui dalam keseharian.

Semoga ilmunya berkah dan dapat digunakan untuk seluas-luasnya kebermanfaatan.

Barakallahufikum.
-----------------------------------------------------------------
Rekening Sedekah Pesantren
Bank Muamalat 606 0013 570
A.n. Pesantren Tahfizh Daarul Quran Kaltara

PPPA Daarul Qur'an Kaltara Office Branch
Jalan Seroja RT. 2 No. 49, Karang Anyar
Tarakan, Kalimantan Utara
📱0811 5375 222
Email : pppadaqu.tarakan@gmail.com
Follow us
IG : @pesantrendaqu_kaltara
FP : PPPA Daqu Kalimantan Utara

Kajian Muslimah di Masjid Darussalam Karang Anyar Tarakan oleh Ustadzah Dra Hj Qomariyatul Hidayah 20200209 - Kajian Islam Tarakan

Kajian Muslimah di Masjid Darussalam Karang Anyar Tarakan oleh Ustadzah Dra Hj Qomariyatul Hidayah 20200209 - Kajian Islam Tarakan

Kajian Muslimah di Masjid Darussalam Karang Anyar Tarakan oleh Ustadzah Dra Hj Qomariyatul Hidayah 20200209 - Kajian Islam Tarakan

Kajian Muslimah di Masjid Darussalam Karang Anyar Tarakan oleh Ustadzah Dra Hj Qomariyatul Hidayah 20200209 - Kajian Islam Tarakan

Kajian Muslimah di Masjid Darussalam Karang Anyar Tarakan oleh Ustadzah Dra Hj Qomariyatul Hidayah 20200209 - Kajian Islam Tarakan

Sumber Instagram : pesantrendaqu_kaltara

Hijrah Itu Ingin Menjadi Baik, Bukan Merasa Telah Baik

Hijrah Itu Ingin Menjadi Baik, Bukan Merasa Telah Baik - Qoutes - Kajian Islam Tarakan
Hijrah Itu Ingin Menjadi Baik, Bukan Merasa Telah Baik

"Jika engaku menjadi jauh dari jamaah muslimin karena alasan telah berhijrah, ketahuilah sebenarnya itu bukan hijrah, tapi engaku minggat dari rumah, kembalilah!"

AST

Sumber FB : Ahmad Syahrin Thoriq
30 Desember 2019 ·

Saksikanlah Damai Indonesiaku Bersama Kang Rashied dan Ustadz Arifin Nugroho di TVOne 20200209

Saksikanlah
"Damai Indonesiaku"

Penceramah :
Kang Rashied dan Ustadz Arifin Nugroho

Dengan Tema  :

Meningkatkan Ketaqwaan Dengan Meneladani Sirah Nabawiyah
Live pada Ahad, 9 Februari 2020 pukul 12.30 WIB
hanya di TVOne

Sumber Instagram : damai_tvone

Jangan Pernah Berputus Asa

Jangan Pernah Berputus Asa - Qoutes - Kajian Islam Tarakan
Jangan Pernah Berputus Asa

Karena sebesar apapun dosa, kalai bertemu dengan ampunan Alloh, ampunan Alloh lebih luas, lebih besar daro dosa yang dilakukan hamba-Nya.

Aa Gym

Sumber FB : KH. Abdullah Gymnastiar
2 November 2018 pukul 18.07 ·

Hadirilah Kajian Ahad Subuh di Masjid Darun Najah Karang Anyar Tarakan 20200209

Hadirilah Kajian Ahad Subuh di Masjid Darun Najah Karang Anyar Tarakan 20200209 - Kajian Islam Tarakan
السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Hadirilah
Kajian Ahad Subuh

Ahad, 09 Februari 2020

Pukul : 05.00 Wita s/d selesai ba'da Sholat Subuh bersma Ustadz Syamsuri, S. HI

Penceramah : Ustadz Syamsuri, S.HI

di Masjid Jami' Darun Najah Karang Anyar Tarakan

(Sholat Subuh Berjamaah, Tausiyah, Sarapan Bersama)

#islam #Syiarislam #tarakan #kalatara #tarakanhits #paguntaka #beritaislam #ayokemasjid #dakwahislam #tausyiah #hijrah #ceramahislam #ayosholatsubuhdimasjid #ayosholat

Sumber Instagram : masjiddarunnajahtarakan

Kajian Bidayah Al Hidayah di Masjid Al Barokah Skip Tarakan oleh Ustadz Arman Aryadi 20200207

Kajian Bidayah Al Hidayah di Masjid Al Barokah Skip Tarakan oleh Ustadz Arman Aryadi, S.HI

Nanang Kurniawan menayangkan siaran langsung — bersama Achmad Zaky Al Fuady dan 49 lainnya di Mesjid Al Barokah, Skip Tarakan.
7 Februari pukul 18.58 · Tarakan ·
Ngaji Bidayah Al Hidayah kar. Imam Al Ghozali oleh Ust. Arman Ar Ryadhy

Sumber FB : Nanang Kurniawan (https://www.facebook.com/nanang.kurniawan.503)

di upload ulang oleh channel Youtube : Tarakan Info (https://www.youtube.com/channel/UCryFul7HqIHLGV4gTmJSMHA)

playlists : Kajian Tarakan (https://www.youtube.com/playlist?list=PLQkBcfA8bVriHYJe_ZsH8sQc_Z7hLNpoC)

Website Tarakan Info : https://www.tarakan.info
Web Sejuk  Tarakan : https://sejuk.tarakan.info
Web Kajian Tarakan : https://kajian.tarakan.info

#kajiansunnahtarakan #kajianislamtarakan #kajiantarakan #kajianfiqihtarakan #kajiankitabtarakan #kajianmuslimtarakan #kajianmuslimahtarakan #tarakaninfo #tarakan #tarakaninfo #infotarakan #kotatarakan #tarakankota #kajianustadztarakan #masjidtarakan #tarakan #ngajifiqihtarakan #tarakanmengaji #tarakanngaji #ustadzarmanaryadi

kajian tarakan, kajian sunnah tarakan, kajian islam tarakan, kajian fiqih tarakan, kajian kitab tarakan, kajian muslim tarakan, kajian muslimah tarakan, kajian ustadz tarakan, kajian habib tarakan, masjid tarakan, tarakan info, kota tarakan, tarakan kota, info tarakan, tarakan, kajian

Membantu Dengan Bantuan Terbaik

Membantu Dengan Bantuan Terbaik - Qoutes - Kajian Islam Tarakan
Membantu Dengan Bantuan Terbaik

"Barangsiapa menghilangkan kesulitan dari seseorang muslim dari kesulitan-kesulitan dunia, maka Alloh akan menghilangkan kesulitan-kesulitan pada hari kiamat. Alloh akan selalu menolong seseorang selama ia menolong orang lain." (HR. Muslim)

Sumber FB : KH. Abdullah Gymnastiar
1 November 2018 pukul 14.13 ·

Mari Perbanyak Dzikrullah Di Hari Jumat

Mari Perbanyak Dzikrullah Di Hari Jumat - Qoutes - Kajian Islam Tarakan
Mari Perbanyak Dzikrullah Di Hari Jumat

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا نُودِيَ لِلصَّلَاةِ مِنْ يَوْمِ الْجُمُعَةِ فَاسْعَوْا إِلَىٰ ذِكْرِ اللَّهِ وَذَرُوا الْبَيْعَ ۚ ذَٰلِكُمْ خَيْرٌ لَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُونَ

“Hai orang-orang beriman, apabila diseru untuk menunaikan shalat Jum'at, maka bersegeralah kamu kepada mengingat Alloh dan tinggalkanlah jual beli. Yang demikian itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.” (QS Al-Jumu’ah 64:9)

Sumber FB KH. Abdullah Gymnastiar
2 November 2018 pukul 11.52 ·

Saksikanlah Damai Indonesiaku Bersama Habib Nabiel Al Musawa dan Habib Ali bin Husein di TVOne 20200208

Saksikanlah Damai Indonesiaku Bersama Habib Nabiel Al Musawa dan Habib Ali bin Husein di TVOne 20200208 - Jadwal TV - Kajian Islam Tarakan
Saksikanlah Damai Indonesiaku dengan Tema Kenegawawanan Rasulullah SAW Saat Menyikapi Problemantika Sosial Bersama Habib Nabiel Al Musawa dan Habib Ali bin Husein hanya di TVOne

HADIRILAH & SAKSIKANLAH

LIVE “DAMAI INDONESIAKU TVONE”
@damai_tvone

di Pondok Pesantren AL QUR’AN AL FAKHRIYYAH
Jln. Gargu Dalam ,Srengseng Sawah , Jagakarsa - Jakarta Selatan

Sabtu 08 Februari 2020
Pukul : 12:30 Wib

Bersama Guru Kita Tercinta

Habib Nabiel Al Musawa
@habibali.bsa_official
&
Habib Ali bin Husein
@habib_nabiel_almusawa

Dengan Tema “KENEGARAWANAN RASULULLAH SAW SAAT MENYIKAPI PROBLEMANTIKA SOSIAL

Teruntuk sahabat2 ku yang dekat segera merapat ajak sanak keluarga dan teman2
Dan bagi sahabatku yang Jauh maka saksikanlah di @damai_tvone bersama keluarga . Semoga ALLAH Memberkahi Kita Semua ..Aamiiin Ya Allahu Ya Robbana

Sumber FB : Habib Ali Bsa berada di Pondok Pesantren Al-Qur'an Al-Fakhriyyah.
1 jam ·

Hadirilah Kajian Muslimah di Masjid Darussalam Karang Anyar Tarakan oleh Ustadzah Dra Hj Qomariyatul Hidayah 20200209

Hadirilah Kajian Muslimah di Masjid Darussalam Karang Anyar Tarakan oleh Ustadzah Dra Hj Qomariyatul Hidayah 20200209 - Kajian Islam Tarakan
Hadirilah Kajian Muslimah dengan Tema "Tata Cara Penyelenggaraan Jenazah MuslimahBersama Ustadzah Dra. Hj. Qomariyatul Hidayah  di Masjid Darussalam Karang Anyar Tarakan Pada Ahad, 9 Februari 2020

[KAJIAN MUSLIMAH]

Assalamu'alaikum wr wb.
Semangat pagi sahabat muslimah.
Sudah baca Qur'an hari ini?
Semoga Allah mudahkan untuk selalu dekat dengan Al-Qur'an ya sahabat muslimah ☺

Kembali menemani akhir pekan sahabat di bulan Februari 2020.
Kajian Muslimah kali ini akan membahas "Tata Cara Penyelenggaraan Jenazah Muslimah" bersama Ustadzah Dra. Hj. Qomariyatul Hidayah (Ketua BKMT kota Tarakan & Bendahara MUI kota Tarakan).
.
In sya Allah dilaksanakan pada,
Hari, tgl : Ahad, 9 Februari 2020
Waktu : 09.00 wita
Tempat : Masjid Darussalam (Jl. Seroja, Karang Anyar, Tarakan)
.
Yuk hadir dan raih berkahnya bersama. Jangan lupa share info kebaikan ini ya sahabat 😉

Rekening Sedekah Pesantren
Bank Muamalat 606 0013 570
A.n. Pesantren Tahfizh Daarul Quran Kaltara

PPPA Daarul Qur'an Kaltara Office Branch
Jalan Seroja RT. 2 No. 49, Karang Anyar
Tarakan, Kalimantan Utara
📱0811 5375 222
Email : pppadaqu.tarakan@gmail.com
Follow us
IG : @pesantrendaqu_kaltara
FP : PPPA Daqu Kalimantan Utara

Sumber FB : PPPA Daarul Qur'an Kalimantan Utara
45 menit ·

Deklarasi Konferensi Internasional Al-Azhar Tentang Pembaruan Pemikiran Islam

Deklarasi Konferensi Internasional Al-Azhar Tentang Pembaruan Pemikiran Islam - Kajian Islam Tarakan
Konferensi Internasional Al-Azhar Hasilkan 29 Rumusan Pembaharuan Pemikiran Islam

Konferensi Internasional Al-Azhar menghasilkan sejumlah rumusan terkait pembaharuan pemikiran Islam. Ada 29 rumusan yang dibacakan oleh pemimpin tertinggi Al-Azhar, Grand Syeikh Prof. Dr. Ahmed Thayyib pada penutupan konferensi.

Hal ini disampaikan oleh Kepala Lajnah Pentashihan Mushaf Al-Qur’an (LPMQ) Muchlis M Hanafi yang menjadi salah satu duta dari Indonesia.

Konferensi Internasional Al-Azhar tentang Pembaharuan Pemikiran Islam ini berlangsung dua hari, 27-28 Januari 2020. Konferensi dihadiri oleh para ulama, pemimpin dan cendekiawan Muslim dari 41 negara. Hadir juga dari Indonesia, Prof. Dr. M. Quraish Shihab, Prof. Dr. Din Syamsuddin dan TGB. Dr. H. Muhammad Zainul Majdi, MA.

“Konferensi dilatarbelakangi oleh kebutuhan untuk menghadirkan pandangan-pandangan Islam yang moderat di tengah berbagai permasalahan yang muncul akhir-akhir ini. Pandangan tersebut sangat diperlukan untuk menunjukkan bahwa ajaran Islam sejalan dengan dinamika perkembangan masyarakat,” terang Muchlis setibanya di Jakarta, Jumat (31/01).

Menurutnya, selama dua hari konferensi yang dibagi dalam tujuh sesi, para ulama mendiskusikan berbagai topik, antara lain: prinsip-prinsip dasar pembaruan pemikiran Islam; kontra narasi terhadap pemikiran dan ideologi kelompok ekstrem, radikal dan teroris (jihad, perang, khilafah, takfir/pengafiran, hijrah, dan lainnya); hukum keluarga; hak-hak perempuan; korupsi, kolusi dan nepotisme; konsep al-muwaathanah (citizenship/kewargaan negara) dan lainnya.

Salah satu rumusan hasil konferensi, kata Muchlis, antara lain menegaskan bahwa pembaharuan (tajdiid) pemikiran Islam sangat dibutuhkan untuk merespon hal-hal baru yang belum ada penjelasannya secara tegas dan rinci dari teks-teks keagamaan (Al-Qur`an dan hadis), demi kemaslahatan umum. Fatwa keagamaan tentang itu dapat berubah sejalan dengan perubahan waktu, tempat, dan adat kebiasaan masyarakat, dengan tetap memperhatikan prinsip dan kaidah umum syariat, serta kepentingan umum.

“Pembaharuan hanya boleh dilakukan oleh ulama yang kompeten di bidangnya agar tajdiid (pembaruan) tidak berubah menjadi tabdiid (pengaburan),” tegas Muchlis mengutip salah satu poin rumusan.

Rumusan lainnya mengindentifikasi bahwa pihak yang terdepan dalam menolak pembaharuan keagamaan adalah kelompok-kelompok ekstrem dan teroris pro kekerasan. Propaganda mereka berdiri di atas pemalsuan pemahaman dan manipulasi istilah-istilah agama seperti konsep mereka mengenai sistem pemerintahan, al-Haakimiyyah (Allah sebagai sumber hukum), hijrah, jihad, perang dan sikap terhadap pihak-pihak yang berbeda pandangan dengan mereka.

“Atas nama agama mereka melakukan pelanggaran pelanggaran terhadap jiwa, harta, dan kehormatan. Oleh karena itu, lembaga dan masyarakat wajib mendukung negara untuk menumpas bahaya kelompok-kelompok itu,” ujar Muchlis membacakan poin rumusan lainnya.

Dijelaskan juga dalam rumusan hasil konferensi ini, kata Muchlis, bahwa di antara pangkal kekeliruan berpikir kelompok-kelompok ekstrem-radikal adalah penyamaan antara masalah-masalah akidah dengan hukum-hukum fiqih yang bersifat praktis. Misalnya, anggapan bahwa perbuatan maksiat adalah kufur dan menganggap sebagian perbuatan mubah sebagai kewajiban. Inilah yang menjerumuskan masyarakat ke dalam kesulitan yang luar biasa dan sangat memperburuk citra Islam dan syariatnya.

Terkait jihad, konferensi ini merumuskan bahwa jihad dalam Islam tidak identik dengan perang. Peperangan yang pernah dilakukan oleh Rasulullah dan para sahabatnya adalah salah satu jenis jihad. Perang itu bertujuan untuk menolak serangan yang dilancarkan para agresor terhadap kaum Muslim, bukan untuk membunuhi orang-orang yang berbeda agama sebagaimana anggapan kaum ekstremis. Dalam Islam haram hukumnya mengganggu orang-orang yang berbeda agama dan memeranginya selama mereka tidak memerangi kaum Muslim.

“Yang berwenang menyatakan jihad perang adalah pemerintah yang sah dari suatu negeri berdasarkan undang-undang dasar dan hukum, bukan kelompok atau perorangan. Kelompok yang mengaku memiliki wewenang ini, merekrut dan melatih para pemuda untuk dijerumuskan ke dalam pembunuhan dan peperangan adalah kelompok perusak di muka bumi serta memerangi Allah dan Rasul-Nya. Instansi yang berwenang (di bidang keamanan dan hukum) harus melawan dan menumpas kelompok-kelompok semacam itu dengan tekad yang kuat,” kata Muchlis.

Konferensi Internasional Al-Azhar juga menyoroti masalah khilafah. Dalam salah satu rumusan yang dihasilkan, dijelaskan bahwa khilafah adalah sistem pemerintahan yang diterima oleh para sahabat Rasulullah dan sesuai dengan kondisi zaman mereka. Namun demikian, tidak ada ketetapan dalam teks al-Qur’an dan hadis Nabi yang mewajibkan untuk menerapkan sistem pemerintahan tertentu.

“Sistem apapun yang ada di era modern ini dibenarkan oleh agama selama mewujudkan keadilan, kesetaraan, kebebasan, melindungi negara/tanah air dan menjamin hak-hak warga negara apapun keyakinan dan agamanya, serta tidak bertabrakan dengan prinsip-prinsip syariat Islam,” demikian penegasan salah satu rumusan yang dibacakan oleh Muchlis.

Berikut ini Rumusan Hasil Konferensi Internasional Al-Azhar:

Bismillahirrahmanirrahim

DEKLARASI KONFERENSI INTERNASIONAL AL-AZHAR TENTANG PEMBARUAN PEMIKIRAN ISLAM

Segala puji bagi Allah, shalawat dan salam semoga dilimpahkan kepada Baginda Rasulullah beserta segenap keluarga, sahabat dan orang-orang yang mengikuti tuntunannya hingga hari Pembalasan.

Berangkat dari keyakinan Al-Azhar terhadap keniscayaan pembaruan permasalahan agama, keharusan meniti jalan syariat untuk mengimbangi hal-hal baru, dan demi mewujudkan kepentingan masyarakat umum dalam berbagai bidang, Al-Azhar mengundang para ulama terkemuka dari segala penjuru dunia untuk menyelenggarakan konferensi internasional dalam rangka membahas masalah “Pembaruan Pemikiran Islam” pada tanggal 2-3 Jumadilakhir 1441 H, bertepatan dengan tanggal 27-28 Januari 2020 M, bertempat di Gedung Pusat Konferensi Al-Azhar, Nasr City, Kairo. Presiden berkenan mengayomi konferensi ini dan membukanya melalui sambutan atas nama beliau yang disampaikan oleh Perdana Menteri Dr. Mustafa Madbouly.

Selama dua hari berturut-turut, konferensi menggelar tujuh sesi diskusi untuk membicarakan masalah-masalah pembaruan dan hal lain yang terkait dengan itu.

Untuk melanjutkan perjalanan Al-Azhar dalam pembaruan pemikiran dan pembaruan fikih sesuai metode wasathiyah yang sudah menjadi ciri khasnya, para ulama Al-Azhar mendeklarasikan dari pelataran Al-Azhar ke seluruh dunia beberapa hal sebagai berikut:

1. Pembaruan merupakan salah satu unsur yang melekat pada syariat Islam, tidak bisa dipisahkan, dan bertujuan untuk merespons hal-hal baru dari waktu ke waktu dan mewujudkan maslahat umum masyarakat.

2. Teks-teks keagamaan yang bersifat pasti ketetapannya (qath‘iyyu ats-tsubuut) dan pasti secara makna (qath‘iyyu ad-dalaalah) tidak bisa dijadikan objek pembaruan dalam keadaan apa pun, sedangkan teks-teks keagamaan yang maknanya bersifat dhanniy (mengandung dugaan kuat) maka itulah yang menjadi wadah ijtihad. Fatwa tentang itu dapat berubah sejalan dengan perubahan waktu, tempat, dan adat kebiasaan masyarakat, dengan syarat pembaruan yang dilakukan sejalan dengan prinsip dan kaidah umum syariat, serta kepentingan umum.

3. Pembaruan adalah pekerjaan rumit, hanya bisa dilakukan oleh orang yang ilmunya mendalam. Siapa yang tidak memiliki kemampuan untuk itu agar menjauhinya, sehingga tajdiid (pembaruan) tidak berubah menjadi tabdiid (pengaburan).

4. Aliran-aliran ekstrem dan kelompok-kelompok teroris pro kekerasan, semuanya bersepakat menolak pembaruan. Propaganda mereka berdiri di atas pemalsuan pemahaman dan manipulasi istilah-istilah agama seperti konsep mereka mengenai sistem pemerintahan, al-haakimiyyah (Allah sebagai sumber hukum), hijrah, jihad, perang, dan sikap terhadap pihak-pihak yang berbeda pandangan dengan mereka. Mereka juga banyak melanggar prinsip-prinsip agama dalam bentuk pelanggaran terhadap jiwa, harta, dan kehormatan. Akibatnya, wajah Islam pun tercoreng di mata orang-orang Barat dan orang-orang Timur yang berpandangan seperti mereka. Banyak pihak menghubung-hubungkan kelakuan mereka yang menyimpang itu dengan ketentuan hukum syariat Islam, sehingga merebak apa yang disebut dengan Islamophobia di Barat. Oleh karena itu, lembaga dan masyarakat wajib mendukung negara untuk menumpas bahaya kelompok-kelompok itu.

5. Di antara pangkal kekeliruan berpikir kelompok-kelompok itu adalah penyamaan antara masalah-masalah akidah dengan hukum-hukum fiqih yang bersifat praktis, seperti anggapan bahwa perbuatan maksiat adalah kufur dan menganggap sebagian perbuatan mubah sebagai kewajiban. Inilah yang menjerumuskan masyarakat ke dalam kesulitan yang luar biasa dan sangat memperburuk citra Islam dan syariatnya.

6. Konsep Haakimiyyah menurut kelompok-kelompok ekstrem adalah bahwa kewenangan untuk memutuskan hukum hanya milik Allah. Siapa yang memutuskan hukum berarti telah menyaingi Allah dalam wewenang ketuhanan-Nya yang paling khusus. Siapa yang menyaingi Allah berarti telah kufur, halal darahnya, karena telah menyaingi Allah dalam sifat-Nya yang paling khusus. Tentu saja ini merupakan penyimpangan yang terang benderang terhadap teks-teks keagamaan yang tersebut dalam Al-Qur’an dan Sunah yang menguraikan secara gamblang adanya penyerahan wewenang penetapan hukum kepada manusia. Semua keputusan Ahlul halli wal aqdi (pembuat keputusan dan kebijakan) dianggap sebagai ijtihad yang bermuara pada hukum Allah. Ibnu Hazm pernah berkata, “Di antara ketetapan hukum Allah adalah menyerahkan wewenang penetapan hukum kepada selain Allah.” Hal itu seperti tersebut dalam firman Allah Swt., “Maka kirimlah seorang hakim (juru damai) dari keluarga laki-laki dan seorang hakim (juru damai) dari keluarga perempuan.” (An-Nisa'/4:35). Demikian juga firman Allah yang artinya, “…. Menurut putusan dua orang yang adil di antara kamu.” (Al-Ma'idah/5:95).

Dengan demikian, pandangan masyarakat tentang konsep haakimiyyah harus diluruskan dengan cara menyebarkan akidah Ahlus Sunnah wal Jamaah dan penjelasan bahwa putusan hukum yang diambil oleh seorang manusia yang patuh terhadap prinsip-prinsip agama tidak bertentangan dengan hukum Allah, bahkan termasuk bagian dari hukum Allah.

7. Takfiir (pengafiran/mengafirkan orang lain) adalah musibah yang dialami oleh umat Islam dari dulu hingga saat ini. Tidak ada yang berani melakukannya kecuali orang yang kurang ajar/sembrono terhadap agama atau tidak mengetahui ajarannya. Teks-teks keagamaan menjelaskan bahwa tuduhan kafir bisa berbalik kepada pelakunya sehingga harus menanggung dosanya. Pengafiran adalah penilaian terhadap isi hati seseorang yang merupakan hak khusus Allah yang tidak dimiliki oleh pihak lain. Jika ada seseorang yang mengucapkan kata-kata yang berpotensi mengandung kekufuran dari 99 segi dan tidak mengandung kekufuran dari satu segi, maka tidak boleh dituduh kafir karena adanya unsur kemungkinan (beriman). Hal ini sejalan dengan kaidah “sesuatu yang ada karena keyakinan tidak akan hilang kecuali dengan keyakinan”.

8. Seruan mereka untuk hijrah meninggalkan tanah air tidak memiliki pijakan sama sekali. Bahkan sebaliknya, sebagaimana ditegaskan dalam sabda Nabi, “Tidak ada hijrah setelah penaklukan kota Makkah.” Dari sini, ajakan kelompok-kelompok teroris kepada para pemuda untuk hijrah dari kampung halaman menuju padang pasir dan bergabung dengan kelompok-kelompok bersenjata karena lari dari masyarakat yang mereka anggap kafir adalah ajakan yang lahir dari kesesatan dalam agama dan ketidaktahuan terhadap tujuan-tujuan umum syariat. Ketentuan hukum agama yang dinyatakan oleh para ulama dari Al-Azhar adalah bahwa setiap Muslim berhak tinggal di tempat mana pun di negeri kaum Muslim atau negeri lain bila jiwa, harta, dan kehormatannya aman, serta bebas melaksanakan ibadah. Adapun makna yang benar dari hijrah menurut istilah keagamaan pada zaman kita ini adalah meninggalkan maksiat, hijrah untuk mencari rezeki, menuntut ilmu, memakmurkan bumi dan memajukan negeri.

9. Ateisme adalah bahaya yang menghantam stabilitas masyarakat yang berpegang teguh pada agama dan menghormati ajaran-ajarannya. Ateisme adalah salah satu senjata perang pemikiran yang—dengan kedok kebebasan beragama—bermaksud untuk menghancurkan agama dan melemahkan ikatan masyarakat. Ateisme adalah sebab langsung dari ekstremisme dan terorisme. Semua kelompok masyarakat harus menyadari dampak buruk dari propaganda ateisme, mengingkari wujud Allah dan mengacaukan pemikiran kaum beriman. Para ulama juga harus mempersenjatai diri dengan metode pembaruan saat menangani bahaya-bahayanya. Mereka harus menggunakan dalil-dalil aqli, bukti-bukti alam, dan produk-produk ilmu empirik modern sebagai pendukung fakta-fakta keimanan ketika bertemu dan berdialog dengan para pemuda, sebagaimana juga harus menggunakan media-media komunikasi modern yang relevan.

10. Jihad dalam Islam tidak identik dengan perang. Peperangan yang pernah dilakukan oleh Rasulullah dan para sahabatnya adalah salah satu jenis jihad. Perang itu bertujuan untuk menolak serangan yang dilancarkan para agresor terhadap kaum Muslim, bukan untuk membunuhi orang-orang yang berbeda agama sebagaimana anggapan kaum ekstremis. Ketentuan agama yang tetap dalam Islam adalah haram hukumnya mengganggu orang-orang yang berbeda agama dan memeranginya selama mereka tidak memerangi kaum Muslim.

11. Yang berwenang menyatakan jihad perang adalah pemerintah yang sah dari suatu negeri berdasarkan undang-undang dasar dan hukum, bukan kelompok atau perorangan. Kelompok yang mengaku memiliki wewenang ini, merekrut dan melatih para pemuda untuk dijerumuskan ke dalam pembunuhan dan peperangan serta memotong leher adalah kelompok perusak di muka bumi serta memerangi Allah dan Rasul-Nya. Instansi yang berwenang (di bidang keamanan dan hukum) harus melawan dan menumpas kelompok-kelompok semacam itu dengan tekad yang kuat.

12. Negara menurut pandangan Islam adalah negara bangsa modern yang demokratis konstitusional. Al-Azhar—diwakili oleh para ulama kaum Muslim hari ini—menetapkan bahwa Islam tidak mengenal apa yang disebut dengan negara agama (teokratis) karena tidak memiliki dalil dari khazanah pemikiran kita. Ini dipahami secara tegas dari Piagam Madinah dan praktek pemerintahan Rasul serta para khalifah rasyidin setelah beliau yang riwayatnya sampai kepada kita. Para ulama Islam, di samping menolak konsep negara agama, mereka juga menolak negara yang mengingkari agama dan menghalangi fungsinya dalam mengarahkan manusia.

13. Khilafah adalah sistem pemerintahan yang diterima oleh para sahabat Rasulullah dan sesuai dengan kondisi zaman mereka. Urusan agama dan dunia pun terselenggara dengan baik dengan sistem tersebut. Namun demikian, tidak ada ketetapan dalam teks al-Qur’an dan hadis Nabi yang mewajibkan untuk menerapkan sistem pemerintahan tertentu. Sebaliknya, sistem apa pun yang ada di era modern ini dibenarkan oleh agama selama mewujudkan keadilan, kesetaraan, kebebasan, melindungi negara/tanah air, dan menjamin hak-hak warga negara, apa pun keyakinan dan agamanya, serta tidak bertabrakan dengan prinsip-prinsip syariat Islam.

14. Pemerintah/penguasa dalam Islam adalah orang yang diterima oleh rakyat untuk dijadikan penguasa sesuai prosedur yang telah ditentukan oleh konstitusi negara atau tata aturan lain yang berlaku di suatu negara. Sedangkan tugasnya adalah bekerja demi kemaslahatan rakyat, mewujudkan keadilan di antara mereka, menjaga tapal batas negara dan keamanan dalam negeri, mengelola kekayaan alam dan hasil bumi dengan cara terbaik, serta memenuhi kebutuhan warga dalam batas-batas yang memungkinkan.

15. Kewargaan negara (al-muwaathanah/citizenship) secara penuh adalah hak asli setiap warga negara. Tidak ada perbedaan di antara mereka atas dasar agama, mazhab, suku atau warna kulit. Ini adalah prinsip yang mendasari negara Islam pertama dan terkandung dalam Piagam Madinah. Kaum Muslim harus berusaha menghidupkan prinsip dasar ini.

16. Salah satu kebajikan yang diserukan Islam kepada kita adalah mengucapkan selamat kepada kaum non-Muslim saat perayaan hari besar mereka. Hukum haram terkait itu yang dikatakan kelompok ekstrem merupakan sikap kaku dan menutup diri (eksklusif), bahkan kebohongan yang mengatasnamakan tujuan umum syariat Islam. Klaim keharaman ini masuk dalam kategori fitnah yang lebih keras daripada pembunuhan, dan menyakiti non-Muslim. Ucapan selamat kepada non-Muslim tidak bertentangan dengan akidah Islam sebagaimana dikatakan kaum ekstremis.

17. Para pejabat yang berwenang harus menghentikan propaganda media yang berisikan pemikiran-pemikiran semacam ini, terutama pada saat-saat peringatan hari besar non-Muslim, karena bisa menimbulkan keresahan dan kebencian terpendam di antara para anggota satu kelompok masyarakat.

18. Kejahatan yang dilakukan kelompok-kelompok teroris dan kelompok-kelompok bersenjata, terutama membunuh orang-orang yang tidak berdosa dari masyarakat sipil, tentara dan polisi serta orang-orang lain yang sedang melaksanakan tugas menjaga masyarakat dan tapal batas negara, juga menyerang properti umum dan khusus, merupakan kejahatan membuat kerusakan di bumi. Oleh karenanya, harus ada tindakan secara agama, hukum, keamanan dan militer. Juga harus diambil tindakan tegas terhadap kelompok-kelompok teroris dan negara-negara yang melindungi dan menyokongnya.

19. Narkoba, segala jenis minuman yang memabukkan—apa pun namanya, sedikit atau banyak—dan apa pun yang bisa mempengaruhi akal dan perilaku adalah haram. Harus diambil segala tindakan melalui pendidikan, pengetahuan, dakwah dan keamanan yang melarang konsumsi dan peredarannya. Juga harus ditetapkan sanksi tegas kepada produsen dan pengedarnya. Pusat pengobatan dan rehabilitasi pecandu juga harus didukung agar meningkatkan kemampuannya dalam mengobati para pecandu lalu mengembalikannya ke tengah masyarakat. Pihak-pihak terkait juga harus melarang penampilan para pedagang dan pengguna narkoba dalam karya-karya drama dalam wujud yang bisa menarik perhatian para pemuda untuk mengikutinya.

20. Melawan korupsi, kolusi, nepotisme, dan diskriminasi zalim kepada pihak-pihak yang memiliki kesempatan sama adalah tanggung jawab agama, hukum, masyarakat, dan moral. Setiap pejabat akan dimintai pertanggungjawaban sesuai wewenangnya. Semua pihak juga harus mendukung negara dalam memberantasnya, karena bahayanya yang sangat besar terhadap pembangunan dan stabilitas masyarakat.

21. Bunuh diri adalah kejahatan tercela yang muncul secara tidak biasa di masyarakat kita. Keburukannya melebihi keburukan membunuh orang lain. Orang yang membunuh orang lain, meski dianggap telah membunuh umat manusia seluruhnya, dia bisa jadi terhindar dari hukuman karena pengampunan para ahli waris, atau mendapatkan hukuman di dunia. Sedangkan orang yang bunuh diri, mati karena kejahatannya sendiri. Para ulama, pemikir, dan orang-orang yang bergerak di bidang pendidikan, pengetahuan, dan kepemudaan harus mencari sebab-sebab yang mendorong sebagian pemuda untuk melakukan kejahatan keji ini, lalu mengajukan solusi-solusi jangka pendek, menengah, dan panjang untuk menghentikan kejahatan pendatang di dalam masyarakat timur kita yang agamis.

22. Kejahatan balas dendam adalah warisan buruk dari zaman Jahiliah, tidak sejalan dengan masyarakat beradab yang mengimani agama. Jika terjadi kejahatan pembunuhan, hukuman pembunuh harus diserahkan kepada penegak hukum. Para ahli waris atau wali tidak memiliki hak terkait hukuman pembunuh, kecuali pemberian maaf dan diat. Perbuaan para ahli waris yang membunuh si pembunuh atau yang lain, atau mengusir paksa keluarga pembunuh dari rumahnya, atau menyerang properti dalam bentuk apa pun merupakan kejahatan yang tidak kurang buruknya daripada pembunuhan itu sendiri. Pihak-pihak yang berwenang harus mengambil segala tindakan yang diperlukan untuk menolaknya.

23. Hoaks adalah bahaya besar yang mengancam keamanan dan pembangunan masyarakat. Hoaks adalah kejahatan besar yang keharamannya disebutkan secara eksplisit di dalam agama. Pihak-pihak yang berwajib harus memburunya, mengungkapkan kepalsuannya, menjelaskan bahayanya, dan menetapkan sanksi hukum tegas kepada para penyebarnya.

24. Pariwisata adalah perkara yang dibolehkan oleh agama-agama samawi. Kita harus meluruskan pandangan masyarakat mengenai hal itu. Negara juga harus melindungi para wisatawan dan menjaga mereka dari orang-orang yang menyerang dan menyakitinya dalam bentuk apa pun. Para penyerang itu harus dihukum sesuai undang-undang yang berlaku. Visa masuk yang diterbitkan oleh negara merupakan jaminan keamanan yang harus dipatuhi secara agama.

25. Peninggalan purbakala adalah warisan budaya yang memperkenalkan sejarah bangsa atau peradaban, bukan patung atau berhala, sebagaimana anggapan orang yang berpikiran sesat. Oleh karena itu, tidak boleh diserang, dirusak atau diubah dari bentuk aslinya. Benda purbakala adalah hak milik semua generasi yang diurus oleh negara demi kemaslahatannya, sampai pun bila itu ditemukan di lahan milik pribadi atau organisasi. Harus ditetapkan hukuman secara tegas bagi siapa pun yang menjual atau menyelundupkannya ke luar negeri.

26. Seorang perempuan pada zaman kita ini boleh bepergian tanpa disertai mahram jika perjalanannya aman, didampingi teman sesama perempuan atau dilengkapi sarana yang bisa menolak terjadinya sesuatu yang tidak diharapkan.

27. Seorang perempuan boleh menduduki jabatan apa pun yang dapat dia jalankan, termasuk jabatan tertinggi di negara.

28. Perceraian zalim tanpa sebab yang diakui oleh agama adalah haram dan menimbulkan sanksi hukum, baik timbul dari keinginan suami maupun permintaan dari istri, karena dapat merugikan keluarga, terutama anak-anak, bertentangan dengan akhlak Islam, dan mengabaikan tujuan agama dalam pernikahan, yaitu mewujudkan kemapanan dan kelanggengan. Oleh karena itu, sedapat mungkin harus dijauhi untuk menghindari kekacauan akibat perceraian. Arbitrasi sebelum terjadi perceraian diperintahkan oleh agama. Para ulama yang memiliki wewenang untuk mengeluarkan fatwa hendaknya memilih pendapat yang paling mudah ketika menetapkan hukum syara terkait kasus-kasus perceraian yang diajukan kepadanya.

29. Harus ada kompensasi bagi harta bersama dalam mengembangkan kekayaan keluarga. Misalnya, istri yang mencampur hartanya dengan harta suami atau anak yang bekerja bersama ayahnya dalam berdagang atau usaha lain. Masing-masing harus diberikan haknya yang diambil dari harta warisan sebelum dibagi sesuai jumlahnya jika diketahui atau sesuai kesepakatan, berdasarkan pandangan orang yang ahli di bidang itu, bila tidak diketahuinya kadarnya secara pasti.

Sebagai penutup, Al-Azhar asy-Syarif beserta segenap ulama dan cendekiawan Muslim menghaturkan terima kasih kepada Yang Mulia Presiden Abdul Fattah as-Sisi atas dukungannya terhadap kegiatan Konferensi dan sambutan pembukanya yang memberi pengaruh kuat terhadap jalannya konferensi, sehingga menjadi faktor utama kesuksesannya. Al-Azhar juga menghaturkan terima kasih dan penghargaan yang tulus kepada para ulama yang terhormat, tokoh masyarakat, awak media dan semua yang hadir untuk mengikuti konferensi ini. Akhirnya, Al-Azhar ingin menyampaikan bahwa aktivitas Pusat Pembaruan Al-Azhar Internasional terus berjalan untuk merespons permasalahan-permasalahan baru begitu terjadi.

Terima kasih kepada semuanya, sampai bertemu lagi dalam konferensi-konferensi yang akan datang.

Wassalamu alaikum warahmatullahi wabarakatuh.
Wallâhu Waliyyut taufîq.

Kairo, 28 Januari 2020

Konferensi Internasional Al-Azhar Hasilkan 29 Rumusan Pembaharuan Pemikiran Islam - Kajian Islam Tarakan

Sumber Website : https://kemenag.go.id/berita/read/512680/konferensi-internasional-al-azhar-hasilkan-29-rumusan-pembaharuan-pemikiran-islam (Jum'at, 31 Januari 2020 13:25 WIB)

Kajian Fiqih Kitab Riyadhus Shalihin di Masjid Darun Najah Karang Anyar Tarakan oleh Ustadz Abdul Wachid 20200205

Kajian Fiqih Kitab Riyadhus Shalihin di Masjid Darun Najah Karang Anyar Tarakan oleh Ustadz Abdul Wachid, S.Pd.I

Masjid Darun Najah menayangkan siaran langsung.
15 jam ·

Sumber utama FB: Masjid Darun Najah
(https://www.facebook.com/darunnajahtrk/)

di upload ulang oleh channel Youtube : Tarakan Info (https://www.youtube.com/channel/UCryFul7HqIHLGV4gTmJSMHA)

playlists : Kajian Tarakan (https://www.youtube.com/playlist?list=PLQkBcfA8bVriHYJe_ZsH8sQc_Z7hLNpoC)

Website Tarakan Info : https://www.tarakan.info
Web Kajian Tarakan : https://kajian.tarakan.info

#kajiantarakan #kajianislamtarakan #kajiansunnahtarakan #kajiankitabtarakan #kajianfiqihtarakan #kajiantafsirtarakan #kajianhadisttarakan #tarakanngaji #tarakanmengaji #masjidtarakan #tarakanayongaji #tarakaninfo #infotarakan #kotatarakan #tarakankota #tarakan

kajian tarakan, kajian islam tarakan, kajian sunnah tarakan, kajian kitab tarakan, kajain fiqih tarakan, kajian tafsir tarakan, kajian hadist tarakan, tarakan ngaji, tarakan mengaji, masjid tarakan, tarakan ayo ngaji, tarakan info, info tarakan, kota tarakan, tarakan kota, tarakan

Kajian Bidayah Al Hidayah di Rumah Tahfidzh Bunda At Taqwa Sebengkok Tarakan 20200205

Kajian Bidayah Al Hidayah di Rumah Tahfidzh Bunda At Taqwa Sebengkok Tarakan Bersama Ustadz Arman Aryadi, S.Hi

Arman Ar Ryadhy menayangkan siaran langsung.
13 jam ·
PENGAJIAN BIDAYAH AL HIDAYAH IBU2 RUMAH TAHFIDZH BUNDA AT TAQWA SEBENGKOK

Sumber FB : Arman Ar Ryadhy (https://www.facebook.com/armand.elryadhy)

di upload ulang oleh channel Youtube : Tarakan Info (https://www.youtube.com/channel/UCryFul7HqIHLGV4gTmJSMHA)

playlists : Kajian Tarakan (https://www.youtube.com/playlist?list=PLQkBcfA8bVriHYJe_ZsH8sQc_Z7hLNpoC)

Website Tarakan Info : https://www.tarakan.info
Web Sejuk Tarakan : https://sejuk.tarakan.info
Web Kajian Tarakan : https://kajian.tarakan.info

#kajiantarakan #kajianislamtarakan #kajiansunnahtarakan #kajiankitabtarakan #kajianfiqihtarakan #kajiantafsirtarakan #kajianhadisttarakan #tarakanngaji #tarakanmengaji #masjidtarakan #tarakanayongaji #tarakaninfo #infotarakan #kotatarakan #tarakankota #tarakan

kajian tarakan, kajian islam tarakan, kajian sunnah tarakan, kajian kitab tarakan, kajain fiqih tarakan, kajian tafsir tarakan, kajian hadist tarakan, tarakan ngaji, tarakan mengaji, masjid tarakan, tarakan ayo ngaji, tarakan info, info tarakan, kota tarakan, tarakan kota, tarakan

Puasa Rajab, Sunnah atau Bidah?

Puasa Rajab, Sunnah atau Bidah? - Kajian Sunnah Tarakan
Puasa Rajab, Sunnah atau Bid’ah?

Oleh: Ustadz Yusuf Suharto*

Dalil Kesunnahan Puasa Rajab

“Utsman bin Hakim al-Anshariy bertanya pada Said bin Jubair mengenai puasa Rajab, sedangkan saat itu kami berada pada bulan rajab maka ia menjawab: Kami mendengar bahwa Ibn Abbas RA berkata:

 كان رسول الله صلى الله عليه وسلم يصوم حتى نقول لا يفطر ويفطر حتى نقول لا يصوم

“Rasul SAW berpuasa sampai-sampai kami mengatakan beliau tidak meninggalkan puasa (puasa terus), dan Rasul SAW tidak berpuasa sampai-sampai kami mengatakan beliau tidak berpuasa” [HR Muslim].

Setiap menjelang memasuki bulan Rajab, pro kontra hukum puasa Rajab mencuat dan menjadi topik pembicaraan yang hangat dimana-mana. Pihak yang pro mengatakan puasa rajab adalah sunnah sementara pihak yang kontra malah mengatakan bid’ah. Untuk mengurai hakikat sebenarnya hukum puasa rajab saya memilih untuk mengemukakan hadis di atas dengan disertai penjelasan para ulama yang kredibel tentunya.

Imam Nawawi menjelaskan maksud hadis di atas: “Yang jelas bahwasannya maksud dari Sa’id bin Jubair mengemukakan dalil di atas (Rasul SAW puasa dan tidak) adalah bahwa tidak ada larangan dan tidak ada pula anjuran secara khusus puasa pada Rajab, tetapi hukumnya sama seperti bulan-bulan lainnya. Tidak ada ketetapan larangan dan kesunnahan untuk puasa rajab tetapi asalnya puasa adalah sunnah. Dalam sunan Abi Dawud diriwayatkan, bahwasannya Rasul SAW menganjurkan puasa pada al-Asyhur al-Hurum (bulan-bulan mulia yaitu Dzul qa’dah, Dzulhijjah, Muharram, dan Rajab), sedangkan bulan rajab adalah salah satunya.” [Syarah Muslim]

Di sisi lain, pelarangan terhadap puasa Rajab juga telah menjadi kabar yang simpang siur sejak dahulu, sebagaimana diriwayatkan oleh Imam Muslim berikut:

“Abdullah, budak Asma binti Abu Bakar dan dia adalah paman anak Atha, berkata: “Asma menyuruhku menemui Abdullah bin Umar untuk menyampaikan pesan beliau:

 بلغني أنك تحرم أشياء ثلاثة العلم في الثوب وميثرة الأرجوان وصوم رجب كله

‘Telah sampai kepadaku berita bahwa kamu mengharamkan tiga perkara: lukisan pada kain (sulaman sutera), bantal bewarna ungu, dan puasa bulan Rajab seluruhnya’.

Abdullah bin Umar memberikan klarifikasinya kepadaku:

أما ما ذكرت من رجب فكيف بمن يصوم الأبد

Adapun mengenai puasa bulan Rajab yang kau sebutkan, maka bagaimana dengan seorang yang puasa terus menerus sepanjang masa?“. [HR Muslim]

Imam Nawawi Menjelaskan:

 أما جواب ابن عمر في صوم رجب فإنكار منه لما بلغه عنه من تحريمه ، وإخبار بأنه يصوم رجبا كله ، وأنه يصوم الأبد. والمراد بالأبد ما سوى أيام العيدين والتشريق

Jawaban Ibnu Umar mengenai puasa rajab tersebut merupakan penolakan atas kabar larangan puasa Rajab yang disinyalir bersumber dari dirinya bahkan jawabannya merupakan pemberitahuan bahwa ia sendiri melakukan puasa Rajab sebulan penuh dan puasa selamanya yakni puasa sepanjang tahun selain dua hari raya dan hari-hari tasyriq. [Syarah Muslim]

Maka kesimpulan Imam Nawawi di atas, saya kira sebagai kunci dan titik temu di antara dua kelompok di atas yaitu “Tidak ada ketetapan larangan dan kesunnahan untuk puasa rajab tetapi asalnya puasa adalah sunnah”.

Puasa kapanpun (selain dua hari raya dan hari-hari tasyriq) termasuk di bulan Rajab adalah ibadah yang berpahala. Rajab menjadi istimewa karena ia adalah bulan yang suci dan mulia

Puasa Rajab dan Keutamaannya

Bulan Rajab adalah bulan ke tujuh dari bulan hijriah (penanggalan Arab dan Islam). Peristiwa Isra Mi’raj Nabi Muhammad shalallah ‘alaih wasallam untuk menerima perintah shalat lima waktu diyakini terjadi pada 27 Rajab ini. Bulan Rajab juga merupakan salah satu bulan haram atau muharram yang artinya bulan yang dimuliakan. Dalam tradisi Islam dikenal ada empat bulan haram, ketiganya secara berurutan adalah: Dzulqa’dah, Dzulhijjah, Muharram, dan satu bulan yang tersendiri, Rajab. Dinamakan bulan haram karena pada bulan-bulan tersebut orang Islam dilarang mengadakan peperangan.

Tentang bulan-bulan ini, Al-Qur’an menjelaskan: “Sesungguhnya bilangan bulan pada sisi Allah adalah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah di waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan haram. Itulah (ketetapan) agama yang lurus, Maka janganlah kamu Menganiaya diri kamu dalam bulan yang empat itu, dan perangilah kaum musyrikin itu semuanya sebagaimana merekapun memerangi kamu semuanya, dan ketahuilah bahwasanya Allah beserta orang-orang yang bertakwa.” (QS. at-Taubah: 36)

Hukum Puasa Rajab

Ditulis oleh al-Syaukani, dalam Nailul Authar, bahwa Ibnu Subki meriwayatkan dari Muhammad bin Manshur al-Sam’ani yang mengatakan bahwa tak ada hadis yang kuat yang menunjukkan kesunahan puasa Rajab secara khusus. Disebutkan juga bahwa Ibnu Umar memakruhkan puasa Rajab, sebagaimana Abu Bakar al-Tarthusi yang mengatakan bahwa puasa Rajab adalah makruh, karena tidak ada dalil yang kuat (tapi kemudian riwayat mawquf Ibn Umar dalam Sahih Muslim justru menguatkan bahwa Ibn Umar alih-alih memakruhkan, bahkan beliau berpuasa Rajab sebulan penuh).

Namun demikian, sesuai pendapat al-Syaukani, bila semua hadis yang secara khusus menunjukkan keutamaan bulan Rajab dan disunahkan puasa di dalamnya kurang kuat dijadikan landasan, maka hadis-hadis Nabi yang menganjurkan atau memerintahkan berpuasa dalam bulan- bulan haram (Dzulqa’dah, Dzulhijjah, Muharram dan Rajab itu cukup menjadi hujjah atau landasan. Di samping itu, karena juga tidak ada dalil yang kuat yang memakruhkan puasa di bulan Rajab.

Diriwayatkan dari Mujibah al-Bahiliyah, Rasulullah bersabda “Puasalah pada bulan-bulan haram (mulia).”(Riwayat Abu Dawud, Ibnu Majah, dan Ahmad). Hadis lainnya adalah riwayat al-Nasa’i dan Abu Dawud (disahihkan oleh Ibnu Huzaimah): “Usamah berkata pada Nabi Muhammad Saw, “Wahai Rasulallah, saya tak melihat Rasul melakukan puasa (sunnah) sebanyak yang Rasul lakukan dalam bulan Sya’ban. Rasul menjawab: ‘Bulan Sya’ban adalah bulan antara Rajab dan Ramadan yang dilupakan oleh kebanyakan orang”.

Menurut al-Syaukani dalam Nailul Authar, dalam bahasan puasa sunnah, ungkapan Nabi, “Bulan Sya’ban adalah bulan antara Rajab dan Ramadan yang dilupakan kebanyakan orang” itu secara implisit menunjukkan bahwa bulan Rajab juga disunnahkan melakukan puasa di dalamnya.
Keutamaan berpuasa pada bulan haram juga diriwayatkan dalam hadis sahih Imam Muslim. Bahkan berpuasa di dalam bulan-bulan mulia ini disebut Rasulullah sebagai puasa yang paling utama setelah puasa Ramadan. Nabi bersabda: “Seutama-utama puasa setelah Ramadan adalah puasa di bulan-bulan al-Muharram (Dzulqa’dah, Dzulhijjah, Muharram, dan Rajab)“.

al-Ghazali dalam kitab Ihya’ Ulum al-Din menyatakan bahwa kesunnahan berpuasa menjadi lebih kuat jika dilaksanakan pada hari-hari utama (al-ayyam al-fadhilah). Hari- hari utama ini dapat ditemukan pada tiap tahun, tiap bulan dan tiap minggu. Terkait siklus bulanan ini al-Ghazali menyatakan bahwa Rajab terkategori al-asyhur al-fadhilah di samping dzulhijjah, muharram dan sya’ban. Rajab juga terkategori al-asyhur al-hurum di samping dzulqa’dah, dzul hijjah, dan muharram.

Disebutkan dalam Kifayah al-Akhyar, bahwa bulan yang paling utama untuk berpuasa setelah Ramadan adalah bulan-bulan haram yaitu Dzulqa’dah, Dzul hijjah, Rajab dan Muharram. Di antara keempat bulan itu yang paling utama untuk puasa adalah bulan Muharram, kemudian Sya’ban. Namun menurut Syaikh Al-Rayani, bulan puasa yang utama setelah al-Muharram adalah Rajab.

Terkait hukum puasa dan ibadah pada Rajab, Imam Al-Nawawi menyatakan “Memang benar tidak satupun ditemukan hadis shahih mengenai puasa Rajab. Namun telah jelas dan sahih riwayat bahwa Rasul SAW menyukai puasa dan memperbanyak ibadah di bulan haram. Rajab adalah salah satu dari bulan haram, maka selama tak ada pelarangan khusus puasa dan ibadah di bulan Rajab, maka tak ada satu kekuatan untuk melarang puasa Rajab dan ibadah lainnya di bulan Rajab” (Syarh Nawawi ‘ala Shahih Muslim).

Hadis Keutamaan Rajab

Berikut beberapa hadis yang menerangkan keutamaan dan kekhususan puasa bulan Rajab: Diriwayatkan bahwa apabila Rasulullah memasuki bulan Rajab beliau berdo’a:

“Ya, Allah berkahilah kami di bulan Rajab (ini) dan (juga) Sya’ban, dan sampaikanlah kami kepada bulan Ramadhan.” (HR. Imam Ahmad, dari Anas bin Malik).

“Barang siapa berpuasa pada bulan Rajab sehari, maka laksana ia puasa selama sebulan, bila puasa 7 hari maka ditutuplah untuknya 7 pintu neraka Jahim, bila puasa 8 hari maka dibukakan untuknya 8 pintu surga, dan bila puasa 10 hari maka digantilah dosa-dosanya dengan kebaikan.”

Riwayat al-Thabarani dari Sa’id bin Rasyid: “Barangsiapa berpuasa sehari di bulan Rajab, maka ia laksana berpuasa setahun, bila puasa 7 hari maka ditutuplah untuknya pintu-pintu neraka jahanam, bila puasa 8 hari dibukakan untuknya 8 pintu surga, bila puasa 10 hari, Allah akan mengabulkan semua permintaannya…..“

“Sesungguhnya di surga terdapat sungai yang dinamakan Rajab, airnya lebih putih daripada susu dan rasanya lebih manis dari madu. Barangsiapa puasa sehari pada bulan Rajab, maka ia akan dikaruniai minum dari sungai tersebut”. Riwayat (secara mursal) Abul Fath dari al-Hasan, Nabi Muhammad Saw bersabda: “Rajab itu bulannya Allah, Sya’ban bulanku, dan Ramadan bulannya umatku“.

Sabda Rasulullah SAW: “Pada malam mi’raj, saya melihat sebuah sungai yang airnya lebih manis dari madu, lebih sejuk dari air batu dan lebih harum dari minyak wangi, lalu saya bertanya pada Jibril a.s.: “Wahai Jibril untuk siapakah sungai ini ?” Maka berkata Jibril a.s.: “Ya Muhammad sungai ini adalah untuk orang yang membaca salawat untuk engkau di bulan Rajab ini”.

Mengamalkan Hadis Daif Rajab

Ditegaskan oleh Imam Suyuthi dalam kitab al-Haawi li al-Fataawi bahwa hadis-hadis tentang keutamaan dan kekhususan puasa Rajab tersebut terkategori dha’if (lemah atau kurang kuat).
Namun, dalam tradisi Ahlussunnah wal Jama’ah sebagaimana biasa diamalkan para ulama generasi salaf yang saleh telah bersepakat mengamalkan hadis dha’if dalam konteks fada’il al-a’mal (amal- amal utama).

Syaikhul Islam al-Imam al-Hafidz al-‘Iraqi dalam al-Tabshirah wa al- Tadzkirah mengatakan: “Adapun hadis dha’if yang tidak maudhu’ (palsu), maka para ulama telah memperbolehkan mempermudah dalam sanad dan periwayatannya tanpa menjelaskan kedha’ifannya, apabila hadis itu tidak berkaitan dengan hukum dan akidah, akan tetapi berkaitan dengan targhib (motivasi ibadah) dan tarhib (peringatan) seperti nasehat, kisah-kisah, fadha’il al-a’mal dan lain- lain.”

*Penulis adalah Ketua Aswaja NU Center Jombang dan Pengasuh Rubrik Aswaja dan Ke-NU-an di Tebuireng Online

Sumber Web : https://tebuireng.online/puasa-rajab-sunnah-atau-bidah/ (9 April 2016)

Kajian Fiqih Sifat Sholat Nabi di Masjid Al Barokah Skip Tarakan Bersama Ust Arman Aryadi 20200204

Kajian Fiqih Sifat Sholat Nabi di Masjid Al Barokah Skip Tarakan Bersama Ust Arman Aryadi, S.HI

Nanang Kurniawan menayangkan siaran langsung — bersama Achmad Zaky Al Fuady dan 49 lainnya di Mesjid Al Barokah, Skip Tarakan.
17 jam · Tarakan ·
Ngaji FiQih Sifat Sholat Nabi
bersama Ust. Arman Ar Ryadhy

Sumber FB : Nanang Kurniawan (https://www.facebook.com/nanang.kurniawan.503)

di upload ulang oleh channel Youtube : Tarakan Info (https://www.youtube.com/channel/UCryFul7HqIHLGV4gTmJSMHA)

playlists : Kajian Tarakan (https://www.youtube.com/playlist?list=PLQkBcfA8bVriHYJe_ZsH8sQc_Z7hLNpoC)

Website Tarakan Info : https://www.tarakan.info
Web Sejuk  Tarakan : https://sejuk.tarakan.info
Web Kajian Tarakan : https://kajian.tarakan.info

#kajiantarakan #kajianislamtarakan #kajiansunnahtarakan #kajiankitabtarakan #kajianfiqihtarakan #kajiantafsirtarakan #kajianhadisttarakan #tarakanngaji #tarakanmengaji #masjidtarakan #tarakanayongaji #tarakaninfo #infotarakan #kotatarakan #tarakankota #tarakan

kajian tarakan, kajian islam tarakan, kajian sunnah tarakan, kajian kitab tarakan, kajain fiqih tarakan, kajian tafsir tarakan, kajian hadist tarakan, tarakan ngaji, tarakan mengaji, masjid tarakan, tarakan ayo ngaji, tarakan info, info tarakan, kota tarakan, tarakan kota, tarakan

Kajian Kitab Mukhtashor Sirotunnabi di Masjid Al Muharram Ladang Tarakan Ustadz Abdul Wachid 20200204

Kajian Kitab Mukhtashor Sirotunnabi di Masjid Al Muharram Ladang Tarakan Ustadz Abdul Wachid, S.Pd.I

Achmad Zaky Al Fuady menayangkan siaran langsung — bersama Nanang Kurniawan dan 19 lainnya di Masjid Al Muharram.
17 jam · Tarakan ·
#Pengajian_Umum
Setiap Selasa Malam Ba'da Sholat Magrib
Bersama Ustadz Abdul Wahid S.Pd.i
Kitab Mukhtashor sirotunnabi

Sumber Facebook : Achmad Zaky Al Fuady (https://www.facebook.com/bang.zaki.9047)

di upload ulang oleh channel Youtube : Tarakan Info (https://www.youtube.com/channel/UCryFul7HqIHLGV4gTmJSMHA)

playlists : Kajian Tarakan (https://www.youtube.com/playlist?list=PLQkBcfA8bVriHYJe_ZsH8sQc_Z7hLNpoC)

Website Tarakan Info : https://www.tarakan.info
Web Sejuk  Tarakan : https://sejuk.tarakan.info
Web Kajian Tarakan : https://kajian.tarakan.info

#kajiantarakan #kajianislamtarakan #kajiansunnahtarakan #kajiankitabtarakan #kajianfiqihtarakan #kajiantafsirtarakan #kajianhadisttarakan #tarakanngaji #tarakanmengaji #masjidtarakan #tarakanayongaji #tarakaninfo #infotarakan #kotatarakan #tarakankota #tarakan

kajian tarakan, kajian islam tarakan, kajian sunnah tarakan, kajian kitab tarakan, kajain fiqih tarakan, kajian tafsir tarakan, kajian hadist tarakan, tarakan ngaji, tarakan mengaji, masjid tarakan, tarakan ayo ngaji, tarakan info, info tarakan, kota tarakan, tarakan kota, tarakan

Sunnah dan Bidah Dalam Pandangan Hadratussyaikh KH. M. Hasyim Asyari

Sunnah dan Bid’ah Dalam Pandangan Hadratussyaikh KH. M. Hasyim Asy’ari

Kata as Sunnah (السُّنَّة), sebagaimana dikatakan oleh Abul Baqaa dalam kitab Kulliyaat-nya- menurut etimologi berarti jalan atau cara, walaupun tidak diridhai, sedangkan menurut terminologi syara’ as Sunnah ialah sebutan bagi jalan atau cara yang diridhai dalam menempuh agama, yakni jalan yang ditempuh oleh Rasulullah SAW atau orang-orang memiliki otoritas sebagai panutan dalam masalah agama, seperti para sahabat Nabi. Nabi Muhammad  SAW. bersabda:

عَلَيْكُمْ بِسُنَّتِي وَسُنَّةِ الْخُلَفَاءِ الرَّاشِدِينَ مِنْ بَعْدِي

Artinya: “Berpegang teguhlah pada sunnahku dan sunnah para khalifah yang mengikuti jalan yang benar (khulafa’ ar rasyidin) sepeninggalku.”

Dari kacamata terminologi ‘urf (kebiasaan) as Sunnah berarti sesuatu yang dilakukan secara rutin oleh orang yang patut diteladani, baik seorang nabi maupun seorang wali. Sedangkan kata sunni (سُنِّيّ) adalah sesuatu yang dinisbahkan kepada as-sunnah. Huruf ta (ة) dihilangkan untuk kepentingan nisbah.

Lafadz al Bid’ah (البِدْعَة) menurut Syaikh Zaruq dalam kitab “Uddatu al Murid” dari sudut pandang terminologi syara’ adalah: “Menciptakan hal baru dalam perkara agama yang seolah-olah ia merupakan bagian dari perkara agama. Padahal, sebenarnya bukan, baik dalam tataran wacana, penggambaran maupun hakikatnya. Karena Nabi Muhammad SAW. bersabda:

مَنْ أَحْدَثَ فِي أَمْرِنَا هَذَا مَا لَيْسَ مِنْهُ فَهُوَ رَدٌّ

“Barangsiapa menciptakan suatu hal baru dalam urusan kami ini (urusan agama), yang bukan bagian dari agama, maka ia tertolak.”

Dalam hadis lain:

وَكُلُّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ

“Setiap perkara yang diada-adakan adalah bid’ah.”

Para ulama menjelaskan bahwa makna yang terkandung di dalam dua hadis diatas merujuk kepada tindakan merubah hukum dengan cara menganggap sesuatu yang bukan merupakan bagian dari ibadah dianggap sebagai bagian dari sebagai konsepsi ibadah. Jadi bukanlah segala bentuk pembaharuan yang bersifat umum. Karena boleh jadi perkara itu telah tercakup oleh pokok-pokok syari’at (ushul) sehingga perkara itu dalah bagian dari syariat itu sendiri. Atau perkara tersebut telah tercakup dalam cabang-cabang syari’at (furu’) sehingga perkara itu dianalogikan sebagai syari’ah.

Syaikh Zarruq membagi parameter ukuran bid’ah menjadi tiga.

Pertama, perkara yang diada-adakan itu harus dilihat dari dalil-dalilnya Jika sebagian besar syari’at dan pokok-pokoknya mendukungnya, maka perkara itu bukan bid’ah. Jika perkara itu termasuk yang ditolak dengan alasan apapun, maka perkara itu adalah batil dan sesat. Jika dalil-dalil yang ada tidak memberikan kepastian hukum bagi perkara itu, atau perkara itu diselimuti syubhat dan dalil-dalil yang ada terlihat sama, maka dalil-dalil itu harus ditimbang. Dalil yang lebih kuat dijadikan sebagai rujukan.

Kedua, ialah mempertimbangkan kaidah-kaidah yang diakui oleh para imam dan generasi salaf umat yang mengikuti jalan sunnah. Perkara yang bertentangan dengan kaidah-kaidah tersebut dari segala sisi tidak boleh dijalankan. Perkara yang sesuai dengan prinsip-prinsip mereka adalah benar, meskipun mereka berbeda pendapat tentang perkara itu, baik dalam tataran cabang maupun pokok. Maka masing-masing mengikuti landasan dan dalilnya masing-masing.

Salah satu kaidah mereka menyatakan bahwa sesuatu yang diamalkan oleh generasi salaf dan diikuti oleh generasi khalaf tidak boleh disebut bid’ah atau tercela. Sedangkan sesuatu yang sama sekali mereka tinggalkan dengan alasan apapun maka tidak dapat disebut sunnah atau terpuji. Adapun sesuatu yang landasan pokoknya mereka tetapkan tetapi tidak ada riwayat yang menyebutkan bahwa mereka pernah melakukannya, menurut Imam Maliki itu adalah bid’ah. Sebab, mereka tidak mungkin meninggalkannya tanpa alasan tertentu yang mereka miliki.

Namun Imam asy Syafi’I memiliki pandangan berbeda. Meskipun tidak pernah dilakukan oleh generasi salaf, perkara itu tidak bisa (serta-merta) disebut bid’ah. Sebab, boleh jadi mereka (ulama salaf) tidak melakukannya karena adanya udzur (halangan) yang terjadi pada waktu itu, atau karena ada alternatif lain yang lebih baik. Sementara hukum diambil dari syari’ (pembuat syari’at), dan dia telah menetapkannya.

Selain itu para ulama juga berbeda pendapat tentang sesuatu yang tidak ditemukan dalil dari as Sunnah yang menentangnya atau membuatnya menjadi syubhat (samar). Manurut Imam Malik, itu adalah bid’ah, sedangkan menurut Imam asy Syafi’i, itu bukanlah bid’ah. Asy Syafi’i mendasarkan pendapat ini pada sebuah Hadis yang menyatakan:

وَمَا تَرَكْتُهُ لَكُمْ فَهُوَ عَفْوٌ.

”Dan apa yang kutinggalkan itu adalah dimaafkan”.

Atas dasar inilah terjadi perbedaan pendapat di kalangan para ulama, contonya mengenai pengadaan kantor administrasi, berdzikir dengan suara keras, berkumpul dan berdo’a (bersama). Sebab, di dalam hadis terdapat anjuran untuk itu, tetapi tidak ada informasi yang menyebutkan bahwa hal itu pernah dilakukan oleh generasi salaf. Maka orang yang menyepakati hal tersebut tidak bisa dikatakan sebagai pembuat bid’ah oleh orang yang berpandangan lain. Hal itu karena ia memutuskan hukum berdasarkan hasil ijtihad yang tidak boleh dilanggarnya.

Seseorang juga tidak boleh menyatakan bahwa pendapat yang berseberangan dengannya adalah batil, karena adanya syubhat. Seandainya pembid’ahan dan pembatilan itu boleh dilakukan, konsekwensinya ialah menganggap seluruh umat ini telah melakukan bid’ah. Padahal sudah diketahui bersama bahwa hukum Allah bagi orang yang berijtihad tentang masalah furu’ ialah apa yang berdasarkan hasil ijtihadnya sendiri. Sebaiknya kita katakan bahwa yang benar adalah satu atau lebih dari satu. Karena Rasulullah SAW pernah bersabda:

لاَ يُصَلِّيَنَّ أَحَدٌ الْعَصْرَ إِلاَّ فِى بَنِى قُرَيْظَةَ

“Jangan sekali-kali seseorang (di antara kalian) menunaikan Shalat Ashar kecuali di tempat Bani Quraidzah”.

Hadis itu berawal dari sebuah cerita sahabat dan Rasulullah SAW mendapati waktu Ashar di tengah jalan. Maka sebagian dari mereka berkata: ‘Kita diperintahkan untuk bergegas’. Dan mereka pun menunaikan Shalat Ashar di tengah jalan. Sementara yang lain berkata: ‘Kita diperintahkan untuk menunaikan shalat ashar di sana’. Maka mereka pun menunda shalat ashar (sampai tiba di tempat Bani Quraidzah). Ternyata Rasulullah SAW tidak mencela siapapun dari mereka. Hal itu menunjukkan keabsahan mengamalkan apa yang dipahami dari syari’ (pembuat syari’at) manakala tidak didasarkan pada bisikan hawa nafsu.

Ketiga, ialah parameter pemilahan yang didasarkan pada saksi-saksi hukum. Parameter ini sifatnya terperinci. Parameter ini terbagi menjadi enam macam sebagaimana macam-macamnya hukum syariat, yaitu wajib, sunnah, haram, makruh, dan mubah.

Karena itulah Imam Ibnu Abdis Salam membagi perkara-perkara yang baru itu ke dalam hukum-hukum yang lima, antara lain:

Bid’ah Wajibah: seperti mempelajari ilmu nahwu dan mempelajari lafadz-lafadz yang gharib baik yang terdapat di dalam al-Quran ataupun as-Sunnah, dimana pemahaman terhadap syari‟ah menjadi tertangguhkan pada sejauhmana seseorang dapat memahami maknanya.

Bid’ah Muharramah: seperti aliran Qadariyah, Jabariyah dan Mujassimah.

Bid’ah Mandubah: seperti memperbaharui sistem pendidikan pondok pesantren dan madrasah-madrasah, juga segala bentuk kebaikan yang tidak dikenal pada zaman generasi pertama Islam.

Bid’ah Makruhah: seperti berlebih-lebihan menghiasai masjid, menghiasi mushaf dan lain sebagainya.

Bid’ah Mubahah: seperti bersalaman selesai shalat Shubuh dan Ashar, membuat lebih dalam makanan dan minuman, pakaian dan lain sebagainya.”

Maka setiap hal baru yang condong ke ashal (hukum) tertentu dengan cara yang benar dan jelas, tidak jauh, dapat digabungkan (baca: disamakan hukumnya) dengan ashal tersebut. Sedangkan yang tidak (condong ke ashal tertentu dengan cara yang benar dan jelas) adalah bid’ah. Parameter inilah yang dijadikan sebagai pedoman oleh banyak ulama. Mereka menggolongkannya ke dalam bid’ah dari segi bahasa untuk memudahkan pemahaman. Wallahu a’lam.

Kemudian Syaikh Zarruq mengatakan: “Bid’ah dibagi menjadi 3 macam:

Bid’ah Sharihah (bid’ah yang nyata). Yaitu bid’ah yang ditetapkan tanpa dalil syar’i dan berseberangan dengan sesuatu yang telah ditetapkan oleh dalil syar’i, baik wajib, sunnah, mandub maupun lainnya, sehingga bid’ah itu mematikan sunnah Nabi SAW atau membatalkan perkara yang benar. Ini adalah bid’ah yang paling buruk. Meskipun bid’ah ini memiliki seribu sandaran dari dalil-dalil pokok (ushul) maupun dalil-dalil cabang (furu’) tetap tidak dapat diakui keabsahannya.

Bid’ah Idlofiyah (bid’ah yang ditambahkan). Yaitu bid’ah yang disandarkan kepada suatu perkara yang jika perkara tersebut dapat diterima maka tidak sah mempertentangkan statusnya sebagai sunnah atau bukan bid’ah tanpa khilaf atau menurut khilaf yang telah disebutkan di muka.

Bid’ah Khilafiyah (bid’ah yang diperselisihkan). Yaitu perkara yang didasarkan pada dua dalil yang saling tarik-menarik. Bagi yang memegang teguh dalil yang ini, perkara itu adalah bid’ah. Sebaliknya, bagi yang memegang teguh dalil lain yang berseberangan, perkara itu adalah sunnah. Seperti pembuatan kantor administrasi dan dzikir berjamaah yang telah disebutkan di muka.”
Al Allamah Muhammad Waliyuddin Asy Syabtsiri -dalam Syarah al Arba’in an Nawawiyah- mengomentari sabda Nabi SAW:

مَنْ أَحْدَثَ حَدَثًا ، أَوْ آوَى مُحْدِثًا ، فَعَلَيْهِ لَعْنَةُ اللَّهِ

“Barangsiapa yang mengadakan hal baru atau melindungi orang yang mengadakan hal baru, ia akan mendapatkan laknat dari Allah.”

Masuk dalam kerangka interpretasi hadis ini yaitu segala bentuk akad-akad fasidah (rusak), menghukumi dengan kebodohan dan ketidakadilan, dan kasus lainnya dari berbagai bentuk penyimpangan terhadap ketentuan syara’. Keluar dari bingkai pemahaman terhadap hadis ini yakni segala hal yang tidak keluar dari dalil syara’, terutama yang berkaitan dengan masalah-masalah ijtihadiyah dimana tidak terdapat perbandingan yang tegas antara masalah-masalah tersebut dengan dalil-dalilnya, kecuali sebatas persangkaan mujtahid, seperti menulis Mushaf, mengsarikan pendapat-pendapat imam madzhab, menyusun kitab nahwu dan ilmu hisab.

Jika kita mengerti terhadap apa yang telah diuraikan di atas, maka anda pasti tahu bahwa apa yang dicap bid’ah –seperti seperti memakai tasbih, melafadzkan niat, membaca tahlil ketika bersedekah setelah kematian, dengan catatan tidak adanya perkara yang mencegah untuk bersedekah tersebut, menziarahi makam dan lain-lain, maka kesemuanya bukanlah merupakan bid’ah. Sebaliknya, sesungguhnya perkara-perkara baru seperti penghasilan manusia yang diperoleh (pungutan secara liar) dari pasar-pasar malam, bermain undian (taruhan) dalam pertunjukan gulat (semacam bola dan pertandingan lain) dan lain-lain adalah termasuk seburuk-buruknya bid’ah.

(* Disarikah dari Risalah Ahlusunnah Wal Jama’ah Karya Hadratussyaikh KH. M. Hasyim Asy’ari

Sumber Web : https://tebuireng.online/sunnah-dan-bidah-dalam-pandangan-hadratussyaikh-kh-m-hasyim-asyari/ (31 Mei 2016)

Kumpulan Doa :

Kata-Kata Bijak :